Tiada wang pencen tentera, datuk 88 tahun ini tetap berjuang menjaga cucu hidap sindrom

Toton, datuk dari Pangandaran, Jawa Barat tidak dapat menikmati usia tua seperti orang-orang yang menginginkan masa biasa. Kebiasaannya orang mengharapkan tenang dan makmur dan cukup di usia tua. Tetapi Toton hanya berharap menyembuhkan cucunya yang menderita penyakit ini yang jarang berlaku.
Setiap hari, datuk berusia 88 tahun itu didedikasikan untuk menjaga cucunya, Syifa, yang mengalami Sindrom Malabsorpsi, gangguan di mana usus kecil tidak dapat menyerap nutrien dan cecair tertentu.

Syifa kini hanya mempunyai tulang dan kulit. Dia tidak mampu untuk bertindak dengan baik sebagai seorang remaja. Sekarang Syifa berumur 17 tahun dan penyakit ini telah dirawat sejak lahir.

Malangnya, ibu bapa Syifa telah hilang sejak dia masih bayi. Bapanya meninggal dunia ketika Syifa berusa 5 bulan akibat kemalangan. Dan ibunya mengikuti 3 bulan kemudian. Sejak itu Syifa dirawat oleh datuknya.

Setiap hari Toton berfungsi sebagai sayuran dan menjual sayur-sayuran. Walaupun dia adalah tentera bersara, Toton tidak menerima sesen askar bersara.

Walaupun sekarang dia sudah tua, tetapi dia sanggup berbuat apa-apa demi cucunya.

Sumber: blogshah